Friday, September 26, 2014

27-09-2014. It’s Google’s 16th Birthday.

Hari Sabtu. Minggu kedua aku bertugas secara rasmi di Taylors. Semakin hari semakin merasakan cabarannya. Semakin hari semakin mencari sumber kekuatannya. Semakin hari semakin merindukan sahabat seperjuangannya. Semakin hari semakin menemukan makna. Semakin hari semakin mendekati masa. Semakin hari semakin meninggalkan rasa.

Flashback minggu pertama. Jumaat. Bertolak dari pejabat sekitar 8.00 lebih menemani rakan sekerja menyiapkan tugasannya sebelum bercuti panjang minggu hadapannya. Setelah itu terus menuju ke Universiti Malaya kerana telah berjanji kepada Ausz Kamaruddin untuk menyertai perjumpaan produksi Teater Penjuru4Karma sebelum sebulan akan datangnya akan berlangsung Festival Teater Malaysia.

Selain tubuh badan yang lemau kerana dah beberapa bulan tidak aktif di samping minda juga turut lemau sama itu, tidak dapat dinafikan. Cabaran, ini cabaran untuk memulakan latihan Teater kali ini. Kali ini juga cabarannya ialah soal kekangan masa. Zaman belajar dan zaman bekerja rupanya lain benar. Sekarang baru merasa.

Dan bercakap soal lain itu juga, lain rasa dalam jiwa ni. Ada banyak yang lain namun aku kira biarlah disimpan rapi sahaja tanpa perlu didedahkan. Cuma satu. Satu. Aku rasa hilang, kehilangan. Kehilangan besar. Dekat hati. Ya, dekat hati, sini. Mula merasakan hilang itu ketika berada di semester akhir pengajian. Tempoh latihan industri aku jalani waktu itu adalah tempoh untuk sembuh dari kehilangan Effeza Halim, rakan sebilik, rakan sejawat, rakan seaktivis, rakan seperjuangan buat 3 tahun lamanya. Kini tempoh bekerja aku jalani pula adalah tempoh untuk sembuh pula dari rasa kehilangan sahabat sekuliah, buat 4 tahun lamanya.



Kali pertama jumpa Hidayah ni semasa hari temuduga Ijazah Sarjana Muda Kaunseling Universiti Malaya. Kebetulan Ayahanda Hidayah parkir kereta di sebelah kereta Abah. 

Itulah pertama kali aku senyum apabila terlihat dia. Dalam hati tak berkata apa, cuma aku jangka dia juga ada di situ untuk hadiri temuduga. Pertemuan pertama itu selanjutnya berterusan sampai ke kuliah, sekumpulan tugasan kursus, sepasukan projek, seorganisasi persatuan dan banyak lagi hinggalah tamatnya pengajian kami. 

Kalau sekali pun Hidayah ini pernah merasakan sebarang perasaan yang berat, sarat dan tidak tertanggungkan, aku cuma mahu katakan kepada Hidayah bahawasanya dalam dunia ini aku mencari, dan seterusnya aku menemukan, iaitu dia, yang aku anggap sebagai anugerah, yang aku anggap sebagai kekuatan, yang aku anggap sebagai penghormatan, yang aku anggap sebagai penghargaan di dalam perbatasan ilmu, di dalam medan perjuangan ilmuan. 

Mana tidak, ketika aku bilang aku hampir putus asa untuk menghadapi peperiksaan akhir semester itu, ayat dia cukup pahit memasuki hati, tapi sekali aku cuba meresapi, rupanya ia umpama ubat dan terus merawati.. “Cuba anggap, kita belajar ni bukan untuk dapat A atau dekan dalam tiap semester, tapi lebih kepada belajar untuk manfaat kepada diri kita dan orang lain. Ilmu, bukan gred yang mampu bayar harganya.”

Dalam konteks sahabat ilmu, aku ada beberapa senarai panjang dan tak tersenaraikan. Tapi memandangkan aku sedang buat penulisan khusus untuk Hidayah, maka aku teruskan sahaja ceritakan tentangnya. Kalaulah Hidayah tahu, sampai ke mati aku tak akan pernah lupakan jasanya, pengorbanannya, kefahamannya. Kalaulah Hidayah tahu, aku sentiasa mengkagumi daya akal dan pemikirannya. Kalaulah Hidayah tahu, dia sentiasa dalam doa aku. Kalaulah Hidayah tahu. Ada satu malam sebelum sebuah hari penting untuk aku, kalau Hidayah tak telefon dan pujuk aku untuk bangkit, lawan perasaan, lawan musuh yang cuba menjatuhkan, lawan selagi mampu lawan, aku tak pasti apa akan jadi pada aku keesokan harinya itu. 

Ini bukan bercerita soal putus harap atau putus asa, ini bukan bercakap soal bersandar pada orang lain untuk berdiri, atau apa jua yang berkaitan, tapi ini adalah tentang kehebatan sebuah persahabatan yang berada pada jalannya. 

Menjalani hidup ini adalah umpama melalui sebatang jalan. Sama ada jalan itu lurus, bengkang-bengkok, berbukit, curam, berlopak, berbatu, berlubang, dan berliku yang boleh menyebabkan terkadang kaki gagal berjalan betul. 

Dan di situ tercipta pilihan sama ada untuk putus harap dan jatuh tanpa bangun lagi, merangkak, berdiri pegun dan sebagainya. Tercipta juga pilihan lain iaitu untuk mencapai tangan yang dihulurkan seseorang, sama ada sekadar melihat tangan itu sepi, atau menyambutnya. Sama ada selanjutnya orang itu berlalu pergi meninggalkan kita atau kita di hadapan meninggalkannya, atau berjalan ke hadapan bersama-sama. Dalam fasa persahabatan aku dengan Hidayah sekarang, kami ditemukan dengan dua lorong yang memisahkan jalan itu, aku telah pilih satu lorong. Tanpa tahu, lorong itu lorong yang benar baik untuk aku, tanpa tahu apa yang bakal menanti di hadapan, tanpa Hidayah lagi di sisi aku menemani, namun, kekuatan persahabatan Hidayah termasuklah ilmu yang dikongsikan, memori yang terciptakan aku bawa bersama jadi bekalan. Terkadang aku dengar orang yang emosi dan marah-marah di tepi lorong yang aku pilih, juga terkadang aku jatuh tersadung batu, adakalanya ada yang melanggar lopak air hingga mengotori bajuku, namun tetap juga aku gagah menempuh. Harapan. Ya dengan harapan. Dengan harapan di hujung lorong itu, aku ditemukan dengan makna yang dinanti, bahagia yang dicari, dan ketika dipenghujungnya, setibanya taman bahagia, ada Hidayah juga di sana, bersama.  




Hari ini, selain ulangtahun Google, hari ini juga merupakan hari Ulangtahun Kelahiran Hidayah yang aku ceritakan. Dan penulisan ini belum mampu cukup menggambarkan rasa syukur dipertemukan dengan insan sepertinya. Dari kejauhan ini, doa aku kirimkan untuk sahabat yang aku cintai sepenuh hati.